Wanita berkerjaya selalu dikaitkan dengan ego dan sifat kurang hormat kepada suami jika si suami mempunyai pendapatan atau taraf pekerjaan lebih rendah daripada isterinya. Tapi rezeki itu di tangan Tuhan, tidak semestinya mereka yang kelihatan berjaya dari segi pangkat dan nama lebih bahagia dalam kehidupan.

Kisah Fynn Jamal dengan suaminya, Tri Hadzir ini mungkin boleh jadi contoh kepada semua wanita di luar sana. Waktu mereka berkenalan, Fynn merupakan seorang pensyarah dan suaminya sekadar budak penghantar makanan. Ikuti kisah pasangan ini selanjutnya.

kali pertama aku tanya dia tentang kerjanya, dgn laju dia jawab “hantar makanan pergi rumah orang”.
.
respon refleks aku:
okay. asal kije.
.
dlm hati aku– boleh ke abah terima aku, seorang lecturer, berkahwin dgn seorang mat despatch utk kedai keluarganya?
.
ketika itu kami belum lagi berjumpa. baru beberapa hari berkenal2, wajah dia pun aku tak tau macammana– sempat je lagi utk batalkan segalanya. tapi entahlah. jodoh kuat, barangkali– jadi.
.
bg aku, kalau pun ada alasan utk tidak meneruskan jumpa– ia bukanlah kerana kerjanya.
.
aku tidak pernah ada masalah dgn jawatan. abah aku sendiri bawa bas sekolah. sambil bawa bas, dia jual2 jajan, aiskrim dan abc yg diparut sebelum memandu– diletak dlm bekas tahan sejuk– berniaga sambil memacu. itu biasa. aku sendiri berdiri di sebelah dia membantu transaksinya.
.
apa sahaja asal boleh tambah rezeki.
apa nak malu asalkan halal?
bukan kita mencuri.
.
itu abah selalu kata.
.
entahlah agaknya aku mmg suka lelaki kerja2 fizikal. aku suka melihat sabar dlm penat seorang manusia. mcm abg2 tukang kasut atau pakcik2 berkebun sayur. aku kagum dgn orang2 rajin atas dunia. sebab aku ini jenisnya perlahan, lekas penat dan kaki mencari jalan pintas.
.
aku tak ada ketetapan hati utk sabar.
aku perlukan lelaki yg mampu didik aku jd sabar.
.
aku tak tau kenapa aku menulis tentang suamiku yang mat delivery itu haha. mungkin kerana melihat dua, tiga menjak ini dia kembali bertenggek atas motor mengusung @susujuna ke sana ke mari buat aku rasa manis merindui dia yg aku setuju nikahi itu.
.
8 tahun sudah.
.
aku nikahi dia dlm aku seorg pensyarah, dia seorg abang delivery. aku yg berjaya, secara teori. tapi lihat bagaimana الله aturkan. aku hilang pekerjaan berbulan2. tidak bekerja, dan dgn apa adanya suamikulah aku makan. dari gaji ribu2 tiba2 ambil order di kedai makan. tak pernah langsung ketika aku buat assignment di universiti dulu aku bayangkan itu prospek kerjaya aku. haha.
.
begitulah ilusinya wang, harta dan kuasa. betapa pantas taqdir boleh flip.
.
but wallahi i was happy. maklumlah. tak bercinta terus kahwin. suami mat delivery, kita awek amik order. bercinta kat kedai aje le. kah!
.
drama betul.
suamiku abang desptach.

LEAVE A REPLY